Thursday, March 5, 2009

sebuah pelayaran..

Salah satu dari sajak2 yang selamat dihantar pada Mariah kul 5.45ptg tadi.. hik3..





Adakala aku tertanya pada diri..
Layakkah aku menjadi ummatnya?
Benarkah aku pewarisnya?
Cukup kenalkah aku padanya?
Sempurnakah diri untuk meneruskan perjuangannya?
Perjuangan yang aku rasakan sangat kental,
Perjuangan yang penuh dugaan,
Perjuangan yang perlu aku jadikan iktibar..

Namun aku terlena,
Terlena tanpa jaga..
Terlena dari tidur yang panjang,
Tanpa aku sedar aku kian jauh,
Dibawa dalam satu pelayaran,
Pelayaran yang sangat lama,
Aku masih berdiri kaku,
Tidak berganjak,
Tanpa kata,
Tanpa tindakan..
Sehingga musibah mendatang,
Mengahanyutkan aku,
Jauh nun dibawa arus..

Aku terkapai-kapai,
Mengharapkan sesuatu,
Ssuatu yang dapat membantuku,
Sesuatu untukku berpaut,
Namun… Hampa..
Aku terus hanyut,
Akalku buntu,
Fikiranku berkecamuk..

Dan saat itu…
Mulutku berbicara,

Ya Allah..
Ya Rasulullah..
Bantulah hambamu ini,
Dari terus hanyut,
Dari terus lenyap,

Dan seketika..
Aku tersedar,
Tersedar dari mimpi yang panjang..

Aku bangkit,
Dan melihat diriku
Di suatu tempat yang tidak asing bagiku,
Aku meraup wajahku,
Mengucap syukur,
Selawat kupanjatkan ke atas Muhammad,
Aku hanya bermimpi..

Namun..
Apa yang aku rasakan benar-benar terjadi,
Bukan hanyut di bawa arus lautan,
Tapi hanyut dibawa arus dunia yang kian parah,
Dunia yang kian dimamah usia,
Kian ditelan zaman..
Duniaku tak seindah rupa,
Tak secantik bicara..
Dunia itu penuh dengan dosa,
Penuh dengan noda..

Aku tak pernah sedar untuk menginsafi diri,
Tak pernah bangkit memperjuangkan sunnahnya,
Aku hanya memperlekehkannya..
Hidup tak bernyawa,
Nun jauh roh meninggalkan jasad,
Hilang entah kemana..

Kini..
Aku mulai terjaga,
Bukan dari mimpi..
Tapi..
Dari realiti hidup yang sebenar,
Aku bangkit melengkap diri,
Aku bangkit mengagungkan Muhammad,
Demi cinta dan kasihku padanya,
Kerna tak ingin terus kaku,
Di dalam pelayaran penuh liku,
Tak ingin terus hanyut,
Di bawa arus hebat..
Tak ingin dibuai mimpi indah,
Di dunia tanpa noktah..



Juga sila baca sajak ahli falsafah ini... (promot.. promot...)

3 comments:

Ahmad Saifuddin Amran said...

Saudari berkata
Hendak cari beda
Antara puisi orang sastera
dan orang falsafah
Justeru cik shafiqah
Perbedaannya apakah?

wakakaka suka benar saya buat rima yang sama.

cik santun.. said...

nnti2 la dulu..
jgn melulu.. keh3..

haha said...

halim tk sebut bait2 sajak ni, kire ok r..