Tuesday, August 25, 2009

Jaulah Mesir

Bismillahirrahmanirrahim..
Assalamualaikumwarahmatullah..

Alhamdulillah atas segala nikmat kurniaan Allah, sehingga hari ini masih lagi dipertemukan dengan Ramadhan yang pasti didalamnya penuh dengan keberkatan yang dijanjikan.

Sudah saya janjikan untuk cerita seperjalanan kami di Bumi barakah Mesir, untuk menceritakan kesemuanya saya tidak pasti kemampuan saya tahap yang dimana, tambahan pula di Bulan Ramadhan ini. Namun mana yang termampu itu sahaja lah yang akan saya kongsikan di sini.

Waktu 9 hari itu saya akui ianya tidak cukup banyak, dan tidak cukup puas untuk berjalan. Tambahan ianya berjalan di Mesir, negara yang sangat banyak sejarahnya. Dengan jadual berjalan yang padat, dan program yang telah disusun untuk kami, serta segalanya, sangat meletihkan dan memenatkan namun ianya suatu mutiara yang sangat bernilai, yang perlu dikejap kemas memorinya di dalam hati..

9 hari itu tidak banyak tempat yang kami jelajahi, hanya 3 hari di sinai, 1 hari di sekitar kaherah, 1 hari di asfour, 1 hari berjalan di city stars, 1 hari di fayyoum, dan 1 hari di husin attabah.. Sangat2 dan sangat brterima kasih pada kakak musyrifah yang sudi menemani kami, dan musyrif tetap dan setia dari morocco dan musyrif2 mesir. Bersyukur sangat kalian sudi menemani kami. Saya sudah risau, kerana pernah sahabat saya ke mesir, namun tidak berjalan ke mana, kerana mahasiswi tempatan yang tidak sanggup menemaninya berjalan dek cuaca yang panas, hatta ke pyramid pun.

Bersyukur sangat kali ini walau dengan teriknya matahari, namun ada juga yang sudi menemani..Terima kasih pada musyrif kerana bersabar dengan kerenah kami. Seperti biasa, di Aqabah ketika menyertai hari keluarga BKASJ saya hampir ditinggal bas, di Syria juga saya telah menghabiskan duit membeli alas meja oganza sehingga mengikat perut tidak punyai duit yang cukup untuk makan, dan kali ini, apa pula onarnya ya?? owh hoo banyak juga, tidak perlu diceritakan, hanya membuka pekung di dada.. hua3.. Terima kasih pada musyrif,jika tidak ada kalian, jika tidak kerana kesabaran kalian, tidaklah saya bertemu dengan keldai yang comel, =P (sungguh!!!!!!)..

Sebelum cerita tentang tempat2 itu, saya mahu selit sedikit disni tentang biah di sana ya. Sebelum itu harus diingat saya bukan saf pimpinan, jadi apa yang saya coretkan ini hanya diambil sebagai bacaan ringan saja yang isinya juga ringan dan isunya juga diringankan, tidak perlu hingga mencetuskan kontroversi mana2 pihak..

Pertama kami bertanya tentang pemakaian disana, yang kami dengar muslimah malaysia yang memakai pakaian tradisional melayu atau lebih dikenali baju kurung dianggap aib. Jadi 2 soalan yang kami temui, seorang kata memakai baju kurung itu biasa saja, ia menganggap dari berpura2 memakai jubah itu dianggap hipokrit. Dan seorang lagi, di tempat yang sama juga kami mendengar jawapan ianya suatu yang aib. Jadi 2 jawapan dalam suatu kawasan yang sama!! Apakah kita yang harus larut dalam biah atau biah yang harus larut dalam kita?? Ketika itu akal saya berputar2 dengan persoalan itu.. Akhirnya saya temui, meski dalam kawasan yang sama, Qaherah namanya, namun kawasan yang lebih kecil itu harus lagi perlu dipertimbangkan.. Seorang ini tinggalnya jauh masuk ke dalam kawasan perumahan yang agak terpencil dan membahayakan, dan seorang lagi tinggal di kawasan yang biasa2 saja.

Jadi saya terfikir, jika di waqi' Permai ini, apakah orang yang tinggal di tempat yang agak membahyakan itu juga perlu hanya memakai jubah?? Pernah suatu ketika senior kami bercerita, "kami di yarmouk ini, jika memakai baju kurung akan dipandang pelik, kadang2 kami digelar bunga yang berjalan, namun kami nyahkan kata2 mereka kerana jika kami ikutkan pandangan2 mereka itu dengan menganggap pakaian baju kurung itu aib, maka generasi selepas kami juga tidak boleh memakai baju kurung." Benar kata mereka!! Untuk merubah biah itu bukan senang, perlukan telinga yang kebal untuk menahan tohmahan2 orang lain dan sebagainya.. Terima kasih pada senior itu. Soal pemakaian, sekiranya menutup aurat dan syarie, apa dosanya??

Yang kedua, tentang asrama mereka. Jika duduk disana, akan rasa seperti duduk di asrama hisamuddin dulu2. Akan rasa lebih terjaga, senang berkumpul untuk program dan sebagainya. Tapi ada sesuatu yang tidak disangka tapi saya amat takut tulis disini, ditakuti menyentuh sensitiviti, jadi saya pendamkan saja ya. Siapa mahu tahu, belanja buka puasa dulu! suasana seperti itu, cukuplah hanya melepas rindu di hisamuddin dulu, berimam dengan ustaz malaysia juga, tazkirah hari2, tadarus dan sebagainya. Solat berimamkan syeikh ma'mun lagi indah bagi saya.

Yang ketiga tentang UBM(unit bayt muslim), hm yang ini perlu ada entri khas. Disaat Ydpah bkasj sibuk bertanyakan tentang perjalanan aktiviti2 BKASAM disana, dan Bendahari Permai sibuk menanyakan perjalanan liqa' @ usrah disana, dan saya menyibukkn diri bertanya tentang bayt muslim, =).. Yang keempat,kelima dan seterusnya tidak terasa mahu untuk dikongsikan.Kesemuanya penting lebih lagi pemakaian niqab disana dan buat perbandingan pemakaian niqab itu disini, tapi saya sudah malas menaip.. huhu (ayat kurang ajar, sudah cerita tidak mahu habiskan pula, tapi sungguh mata saya seolah tidak boleh dibuka sekarang,=P)

Ok, sehingga sini sahaja dulu, mnta izin undur diri..

2 comments:

~ZuLhAiRi~ said...

salam..

len kali cerita sampai habis, sekerat2 buat pa...:D...

best na p mesir...nak ikut2...xajak pun..haha

cik santun.. said...

wsalam..

ngantuk laa.. sekerat pun, cerita jugak!

buat pe ajak, dh cukup dah musyrifnya.. ada bau2 niat lain tu org tu nk ikut g mesir tu, =P..