Tuesday, April 27, 2010

27 hb..

Bismillahirrahmanirrahim..
Assalamualaikumwarahmatullah..

Alhamdulillah, lafaz syukur kepada Allah atas limpahan nikmat kurniaannya, selawat dan salam buat junjungan agung lagi besar, Rasulullah, serta umat Islam sehingga ke hari ini..

Hari ini 27 haribulan 4, dan tinggal lagi hanya beberapa minggu diri di Jordan ini.. Jangan nangis dulu, ini bukan entri sedih versi ciksantun ya.. Ini sekadar entri suka2 di malam hari, yang sangat bosan dek 3 hari sebelum ini sibuk dengan imtihan dan bahas, dan malam ini kononnya mahu merehatkan diri, tapi ke'boring'an pula melanda diri..

Insyaallah sem ini merupakan sem terakhir bagi saya dan juga sahabat2 lain selepas 4 tahun menuntut di Universiti Yarmouk ini.. Semoga dipermudahkan.. Dan untuk menyambung master itu, semestinya telah berada di dalam perancangan sejak awal dahulu lagi.. Cuma dimana itu yang tidak pasti..

Saya sudah nekad benar, jika dapat sambung di Universiti Yarmouk lagi, memang saya akan teruskan. Pedulikan ahli PERMAI sudah menyampah dengan saya, meminta saya segera pulang atau sebagainya itu saya langsung tidak peduli. Yang pasti, saya tidak menyampah dan semakin hari semakin menyayangi doktor2 di jamiah, dan menyukai sukarnya belajar di Jordan ini, =)..

Tapi, minggu lepas kami telah berbincang suatu tajuk yang pernah dibangkitkan ketika di tahun satu dahulu di dalam liqa' mahabbah MMY, iaitu safar mar'ah.. Saya tidak layak dan tidak kuat untuk menceritakan hukum2 safar mar'ah ini, tapi bincang tentangnya membuat saya jadi tidak keruan.. Dan safar mar'ah ini dibincangkan didalam kelas fiqh wanita untuk akhawat MMY oleh doktor Safiah Syara'..

Antara isinya :-
1) Safar mar'ah tetap haram!
2) Semua hadith yang membenarkan safar mar'ah adalah maudhu'.

2 ini saja sudah cukup menerang segala..

Lalu dibalas sahabat, "Wanita yang keluar itu memang mahu menuntut ilmu, dan tidak buat apa yang melanggar syara' sepanjang berada di luar".

Jawab doktor, " Apa yang lebih penting?? Menuntut ilmu, atau mengaplikasikan ilmu?"

Bertanya lagi sahabat, "Zaman sekarang kan dah canggih, dah takde ape2 yang perlu ditakutkan".

Jawab doktor, "Zaman sekarang adalah lebih merbahaya dari zaman dulu, zaman teknologi adalah zaman bahaya"..

Bertanya lagi sahabat, "Bagaimana pula jika wanita itu keluar dengan berkelompok, bukankah ia dibenarkan?".

Jawab doktor, "Yang mana kamu rasa lebih selesa?? Berada dalam kelompok akhawat di luar negara, atau berada dalam negara bersama keluarga? Aku dahulu selepas mendapat degree di Jamiah, aku dapat sambung master di luar negara juga, Britain, tapi kerana hukum Allah, semua itu aku lepaskan.. Mahu menuntut ilmu, didalam negara lebih mudah"..

Haih~~ Berpeluh kepala sekalian muslimat yang hadir.. =)

Saya mengiakan itu semua.. memang benar!!

------- senyum ---------

Kita keluar menuntut ilmu sehingga ke Jordan ini sudah tentu punyai sebab tersendiri, benar??

Jika setiap orang yang ingin belajar di luar negara ini, WAJIB membawa sekali mak ayah atau suami atau abang kandung atau mahram lainnya ke luar negara juga, bayang saja bagaimana kos sara hidup satu keluarga.. Jika kaya, itu lain cerita.. Kos sara hidup seorang ditanggung oleh JAIS pun kadang tidak mencukupi, mahu pula berkeluarga??

Jalannya adakah dengan menolak saja tawaran2 luar negara yang datang ke rumah, dengan memberi peluang kepada para lelaki saja untuk dihantar ke luar negara sedang Jordan saja didalam istikharahnya?? Bukankah itu namanya kita sendiri yang menolak rezeki.. Adakah perlu mewajibkan pelajar2 yang bakal datang ini untuk berkahwin sebelum dihantar ke luar negara?? Pelik benar bunyinya..

Bukan saya menolak hukum Allah, nauzubillah, tapi inilah jika ada yang bertanya tentang haramnya safar mar'ah ini hukumnya qat'iyyan haramm, kita yang berada dalam haram yang disebutkan ini perlu ada pendirian sendiri, dan ada juga syeikh yang tidak langsung menerima safar mar'ah ini dibolehkan.. Untuk itu, kita haruslah menjaga dhowabit2 dalam permusafiran ini.. Menjaga diri, tuntut ilmu sebanyak mungkin, menggunakn khidmat muraqib =), sekurangnya menjadikan kita 'lebih berguna daripada jika kita berada di negara sendiri'..

Lantas saya terfikir, untuk sambung master disini, adakah perlu saya mendirikan rumahtangga balik nanti?? haha.. Ya Allah, berilah petunjukkk~

1 comment:

ratusunan said...

asslm..piko ko dh abes sem4 kat jordon kan..so.mcm mne dgn safar mar'ah ko selama ni..he3..sila teliti hukumnya btul2,psl ni kan ade byk khilaf..huhu..slmt menyambung perjuangan di malysia..huhu..wslm