Saturday, May 8, 2010

Menyingkap sastera barat ke dalam sastera arab

Bismillahirrahmanirrahim..
Assalamualaikumwarahmatullah..

Baiklah, tenang semua ya, saya update, =).. blog macam hutan, ayat macam zaman purba, itu saya tolak tepi dahulu ya, yang penting sekarang hidup mesti diteruskan, yeah!!

Entri kali ini adalah edaran bahan bacaan program waca ilmiah MMY khamis lalu. Yang diminta adalah kertas kerja, tapi almaklum saja, saya tidak mahir dalam pembuatan kertas kerja, maka ia adalah edaran bahan bacaan saja.. Dek kerana waktu yang mengekang, alhamdulillah dapat juga ia disiapkan.. Mohon maaf bahasanya jika ada yang tidak berapa faham, dan sangat2 berterima kasih kepada orang yang mengedit bahasa saya iaitu Atiqah Nasir merangkap pembentang malam itu, jua 2 junior saya, Salwani dan Hamizah.. yg bawah tu, ada yang copy paste jugak, hehe..


Pengenalan Sastera dan Syair Arab di tanah arab.


Sastera adalah hasil seni yang disampaikan melalui bahasa dan sememangnya sastera itu tidak dapat dipisahkan daripada masyarakat arab. Semenjak dari dahulu lagi, sastera itu sudah wujud dalam masyarakat arab, buktinya kewujudan syair pada zaman jahili, dimana masyarakat arab menganggap syair pada ketika itu adalah hiburan dengan tenunan bait-bait syair yang indah.

Berkata seorang orientalis : sastera sememangnya telah kuat berakar umbi dan menjadi satu cara untuk masyarakat menjayakan peperangan sesama mereka selain beradu kekuatan dan menggunakan senjata. Benarlah kata-kata itu adalah lebih tajam dari mata pedang, sehinggakan ayat suci al-Quran itu diturunkan dengan lafaz yang halus untuk melawan syair yang halus.

Sejak zaman dahulu lagi, masyarakat arab telah mempamerkan kesenian mereka dalam bentuk syair, bahkan syair-syair terdahulu adalah lebih bermutu dan berseni dengan sulaman lafaz-lafaz indah yang mampu menyentuh hati setiap yang mendengarnya.

Bermula zaman jahili, syair itu sendiri telah menjadi sumber ekonomi masyarakat arab, dengan berbalas-balas syair di pasar yang diberi nama سوق عكاظ yang mana ianya adalah sebagai salah satu cara untuk menarik pelanggan lantas melariskan perniagaann mereka. Ia juga sebagai hiburan ketika menggembala, atau bertani suatu masa dahulu.

Masyarakat arab itu terkenal dengan bangsa yang sangat kasar, mampu untuk menutur kata-kata indah di dalam bait syair mereka.Benarlah syair itu membawa maksud perasaan dan setiap orang punyai perasaan, hanya apabila perasaan itu disalurkan pada jalan yang betul, ia memberi manfaat kepada orang lain.

Tetapi dengan kewujudan syair-syair yang berbentuk hija’ atau cacian, telah menyemarakkan api peperangan di antara kabilah-kabilah arab, lebih lagi mereka ini sudah kita sedia maklum amat terkenal dengan sikap asobiyyah atau berpuak. Syair berbentuk cacian ini kemudiannya telah dilarang serta diharam oleh Rasulullah sendiri pada zaman Rasululullah kerana cacian terhadap kaum lain adalah ditegah dalam islam.


يقول الله تعالى : " يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا لَا يَسْخَرْ قَومٌ مِّن قَوْمٍ عَسَى أَن يَكُونُوا خَيْرًا مِّنْهُمْ وَلَا نِسَاء مِّن نِّسَاء عَسَى أَن يَكُنَّ خَيْرًا مِّنْهُنَّ وَلَا تَلْمِزُوا أَنفُسَكُمْ وَلَا تَنَابَزُوا بِالْأَلْقَابِ بِئْسَ الاِسْمُ الْفُسُوقُ بَعْدَ الْإِيمَانِ وَمَن لَّمْ يَتُبْ فَأُوْلَئِكَ هُمُ الظَّالِمُونَ "


Dunia sastera adalah suatu yang kompleks. Maka ia tidak kan sempurna tanpa kritikan-kritikan dari pengkritik. Dek kerana itulah kritikan ini menjadi pelengkap syair dalam sastera itu sendiri. Pengkritik itu sendiri harus mempunyai ilmu yang mendalam terhadap syair dengan gaya bahasanya yang bertetapan. Mengkritik itu dimulakan dengan menyemak wazan dan tatabahasanya. Dan pengkritik adalah orang yang lebih penting daripada penyair dalam perkembangan sastera arab di mata dunia, kerana dengan adanya pengkritik maka kesemua syair-syair diperbetulkan dan memberi semangat kepada penyair untuk menghidangkan syair-syair yang indah tanpa kesalahan. Itulah besarnya peranan orang yang mengkritik dengan ilmu berbanding yang mengkritik dengan nafsu. Lihat, bagaimana pengkritik berjaya menghasilkan impak yang positif dalam pemikiran masyarakat arab jahili ?!

Dan para pengkritik ini tidak terikat hanya dengan mengkritik gaya bahasa dan wazan sahaja, malah realiti kehidupan pada zaman itu pun turut diberi perhatian, tentang masyarakat yang gemarkan arak serta wanita yang dijadikan pujaan mereka, diselubungi khayalan dan sebagainya. Jadi, menjadi kewajipan untuk para penyair mencipta syair yang jujur dan tidak menipu, dengan mengambil kira balaghahnya.



PERANG NAPOLEON


Pada kurun ke-17, sastera arab bertapak di Mesir. Bermulanya kemasukan sastera barat dalam sastera arab adalah pada tahun 1798, dimana Mesir ditawan dan diduduki oleh Perancis yang diketuai Napoleon .Dan saat ini, Mesir berada dalam keadaan yang sangat prihatin dengan syair-syair yang merundum serta alunan sastera yang kurang menyerlah, masyarakat arab ditindas, kurangnya pertuturan bahasa arab fushah, kitab-kitab dibakar, terputusnya hubungan persaudaraan, kerahan tenaga, dan banyak lagi kesan dari penjajahan ini. Dan dengan ini bertambah lagi semangat perkauman di antara masyarakat arab dan berpecah kepada dua kekuatan yang saling menghancurkan antara satu sama lain.

Kemudian Ali Bey Alkabir memulakan langkah dengan memajukan penanaman serta mengukuhkan sistem pertanian, membuat kapas, membuka kelas-kelas intensif, dan kemajuan ini adalah kemajuan kemasyarakatan dan bukan kemajuan sastera, dan tujuannya adalah untuk mengukuhkan sistem ketenteraan.

Inilah antara faktor-faktor dimana sastera arab menemui kerundumannya di tanah arab.


Kurun ke-19 (Perang dunia kedua)..

Perang dunia kedua yang berlaku pada tahun 1939, telah memberi kesan yang besar dalam sastera arab di timur tengah, dengan kemasukan budaya barat kedalam tanah arab dan wujudnya sekolah-sekolah Perancis serta Inggeris di tanah arab.Kesan daripada Perang Napoleon yang berlaku 2 kurun yang lalu telah menjadikan bangsa arab ‘serik’ dan dunia sudah mula bermegah dengan sudut pandang ke Barat.

Tokoh yang terkenal yang wujud pada zaman ini adalah Rifaah Tohtowi. Rifaah Tohtowi merupakan salah seorang tokoh yang berkeinginan untuk memajukan Mesir pada ketika itu. Beliau telah berhijrah ke Perancis ketika berusia 16 tahun, dan sekepulangan beliau dari sana, beliau berhajat untuk membangunkan semula Mesir. Beliau mahir berbahasa Perancis, bahasa Inggeris juga arab. Dengan kemahiran dan pengaruhnya dalam politik ketika itu membuatkan beliau berjaya menterjemah puluhan kitab bahasa arab ke dalam bahasa Perancis.

Ketika ini, banyak sekolah-sekolah dibuka, juga unsur-unsur barat yang dketengahkan, bukan kerana ingin menjadikan barat sebagai kiblat dunia sastera, tapi dek kerana percampuran dan peradukan budaya ketika itu, dan pertembungan dua budaya ini menjadi asas dalm pembentukan budaya.Antara sekolah yang wujud pada zaman ini adalah ‘MADRASAH BA’TH’, ‘MADRASAH APOLLO’, ‘MADRASAH BINYAWIYYAH’,’MADRASAH DEWAN’, ‘MADRASAH SY’RIYYAH’, juga 5 uslub yang dikenalkan ketika ini iaitu uslub ‘realiti, romansi, simbol, tragedi dan komedi’. Namun kemajuan ini tidak disenangi oleh barat, lalu barat membuat agenda untuk membentuk ideologi masyarakat Mesir ketika ini dengan acuan barat.

Atas usaha keji barat ini, telah membuatkan para pemikir serta sasterawan pada ketika itu ligat memikirkan bagaimana untuk menyelamatkan ummah agar kembali mengikut sunnah. Suara-suara semangat mereka dicetuskan dalam akhbar dan majalah-majalah. Syair-syair mereka diperbanyakkan dan dihalusi agar menjadi wadah masyarakat untuk dijadikan sumber menggantikan bahan yang disajikan oleh barat.

Dengan itu, muncul pula risalah, novel, teater, drama, yang mendapat sentuhan asli para karyawan arab, untuk menolak ballet, puppet dance, mosque, magic dan sebagainya yang diketengahkan barat pada ketika itu. Namun ada juga yang diterima oleh masyarakat arab pada ketika itu iaitu OPERA.

Disini 3 madrasah yang memberi kesan mendalam dalam sastera arab :-

MADRASAH BA’TH. (menolak barat)
- Madrasah pertama pada zaman moden.
- Dipelopori oleh Mahmud Sami Al-Barudi, Ahmad Syauqi, Hafiz Ibrahim dan Mitran.


MADRASAH DIWAN. (menyokong barat)
- Madrasah yang menyeru pada pembaharuan dalam syair-syair yang baru.
- Madrasah pertama yang dikuasai oleh syair-syair barat, terdiri daripada sastera dan kritikan, bahkan kebudayaan mereka sekali.
- Madrasah ini adalah selepas madrasah ba’th yang
- Madrasah Diwan dipelopori oleh abdul Rahman Syukri, Abbas Mahmud Uqqad, dan Ibrahim Qadir Mizzani.
- Mengketengahkan uslub romansi dan klasiki.
- Dimulakan dengan 3 orang yang mahir bersyair serta menulis qasidah dan diletakkan dalam satu diwan (madrasah diwan).

(Pernah berlaku pergolakan antara 2 madrasah ini, apabila mereka saling mengkritik syair dan telah terbit 1 buku pada tahun 1915, menceritakan tentang Mizzani telah mengkritik syair Hafiz Ibrahim, keduanya dari madrasah berlainan)

MADRASAH APOLLO.
- Madrasah sastera yang baru yang telah diasaskan pada tahun 1932 oleh Doktor Ahmad Shadi
- Antara sebab madrasah ini dibuka :
1) Membantu kebangkitan seni dalam dunia syair
2) Meninggikan syair arab dan usaha dalam membimbing penyair lain
3) Meunikkan peringkat penyair dalam segala aspek
- Madrasah ini mengajar serta mengajak kepada penghayatan syair yang lembut dan unik, kesannya ramai penyair-penyair yang terikat dengan uslub romansi.

Ini adalah antara madrasah-madarasah di tanah arab pada kurun ke-19, yang terlahirnya atas sebab kemasukan budaya barat dalam sastera.



EROPAH + ARAB??

Dengan berlakunya pertembungan antara 2 budaya ini, maka tidak hairanlah disini telah berlaku pergolakan antara sastera, jadi para sasterawan tidak mensiakan peluang ini untuk membuat sesuatu yang diberi nama ‘PERBANDINGAN’.

Allah Taala telah menjadikan manusia itu berbagai kaum. Gaya bahasa, corak pemikiran, kebiasaan dan adat tentunya jauh berbeza antara satu dan yang lain. Ia membuatkan ada suatu bangsa yang diatas dan ada pula yang dibawah, sesuai dengan kelebihan dan keutamaan masing-masing yang Allah SWT kurniakan. Pada masa yang sama, Allah SWT membuka pintu untuk saling belajar dan saling tukar fikiran supaya semua mampu berusaha untuk berubah.

Perancis di abad ke-18, mendakwa bahawa merekalah pelopor dalam bidang ilmu ini dan meletakkan tiga perkara utama:
1. Perbezaan Bahasa sebagai contoh berbandingan antara sastera Arab dan sastera Inggeris.
2. Perbezaan Kesusasteraan contoh Ahmad Syauqi dan Sheakspears
3. Kesatuan sejarah atau wujudnya ta’assur dan ta’sir (mempengaruh dan terpengaruh)
Ketika perkara ‘pokok’ yang ditetapkan aliran Perancis ini menjadikan cabang ilmu perbandingan sastera ini sebagai sebuah method atau kita sebut dengan istilah manhaj. Ilmuan Amerika hadir dengan pendapat yang berbeza. Mereka malah ‘kelihatannya’ lebih licik. Ketiga-tiga perkara utama yang ditetapkan aliran Perancis dihujat. Mereka dengan menggunakan muslihat serigala berbulu domba menggunakan pendekatan ilmiah untuk mengubah manjah ini menjadi suatu strategi atau konspirasi. Mereka melontarkan pelbagai pendapat yang tidak masuk akal dan menggunakan istilah-istilah yang mengelirukan demi mencapai tujuan mereka. Malangnya saya tidak tahu apakah istilah yang tepat yang digunakan dalam bahasa Inggris dan Melayu. Menurut Dr. Muhammad Taha ‘Asr, aliran Amerika khususnya dan Barat umumnya menggunakan istilah seperti, “tahawuriyyah”, “tanashiah”, “tawazi”, “awlamah” dan yang seumpamanya.
Kelicikkan mereka, memberikan pandangan yang diputarbelitkan sehingga berhujung kepada suatu kesimpulan berbunyi, “karya itu tidak ada nilai kepemilikan!” Ya. Setiap karya yang lahir itu bukan dari individu akan tetapi ia merupakan hasil kerjasama semua pihak. Jadi mereka dengan suka hatinya menafikan usaha yang dilakukan individu. Tentunya mereka ada sasaran tertentu iaitu untuk merampas atau lebih tepatnya mencuri karya orang lain.
Perkara ini terbukti ketika kita menyelidiki apa yang terjadi kepada kisah yang dikarang oleh Ibnu Tufail. Karya unggul beliau yang bertajuk Hay Ibnu Yaqdzon (Hidup Bin Siaga) telah dicuri setelah mengalami proses-proses membaharuan, tambahan tolak dan penulisan ulang. Kisah Hay Ibnu Yaqdzon yang menceritakan tentang seorang yang dibesarkan oleh haiwan dicuri dan kemudian dikenal dengan kisah Tarzan. Mari kita tinggalkan Amerika disini.
Karya unggul lain yang turut menjadi perhatian kita yang merupakan hasil dari kaedah perbandingan sastera adalah karya Ibnu Muqaffa’ bertajuk “kalilah wa Dimnah”. Ibnu muqaffa’ melakukan menulisan ulang terhadap karya “Kalilah wa Dimnah” yang telah ditulis oleh seorang India. Sebenarnya dia hanya menterjemah, tetapi dia juga telah menambahkan beberapa bab atau sub-bab ke dalam karyanya itu. Dia juga telah menapis dan mengolah beberapa buah fikiran yang memiliki unsur-unsur ‘Hindu’ yang bertentangan dengan Islam dan menggantikannya dengan yang sesuai dengan pendiriannya sebagai seorang muslim. Namun, dia masih menjaga ciri-ciri khas karya asli tersebut. Walaupun demikian, dia masih mengaku dan menghargai karya asal dari Kesusasteraan India dan juga Parsi (Kesusasteraan Parsi turut terlibat dalam karya ini). Kejujuran dan ketulusan inilah yang perlu dicontohi oleh Barat umumnya dan khususnya Amerika. Supaya apa yang terjadi terhadap Hay Ibnu Yaqzon tidak dianggap sebagai curian. Walaupun, Tarzan tidak sama ‘bulat-bulat’ dengan apa yang ditulis oleh Ibnu Tufail tetapi mereka sepatutnya perlu akui sumber asal tersebut sepertimana yang dilakukan Ibnu Muqaffa’ pada karyanya “Kalilah wa Dimnah”. Pengakuan yang seperti yang dilakukan Ibnu Muqaffa’ sedikit pun tidak mengurai nilai karyanya. Ini terbukti, apabila karya ulang yang segar itu diterjemahkan kepada puluhan bahasa lain.
Perbincangan di dalam pelajaran ini terus mengalir hinggalah ke perbahasan berkaitan sastera lainnya seperti teater, lagu, atau buat masakini filem dan sebagainya.

TEATER/ DRAMA..

Sastera Arab moden mula merakamkan lembaran sejarah baru bilamana menemukan sebuah produk lagi dalam dunia sastera yang dikenali dengan “Masrahiyah” atau Drama. Masyarakat Mesir diiktiraf sebagai pelopor drama silam apabila sasterawan menemui lukisan-lukisan simbolik plot drama terukir di dalam tempat-tempat ibadat mereka.Epik dongeng menonjolkan variasi personaliti tuhan yang dijadikan watak-watak dan mewarnai drama zaman ini.Namun,senario kehidupan masyarakat Arab yang lebih teruja menobat produk syair sebagai lidah menyuarakan idea dan emosi mereka telah menenggelamkan sinar drama dalam pentas sastera Arab.Lantas,kewujudan drama tidak diberi nafas baru.Malah,kehidupan nomad masyarakat Arab menyukarkan perkembangan babak drama yang sememang memerlukan tapak yang stabil untuk berpijak dan berkembang.Drama ortodoks yang hanya menjadi santapan para pencinta ibadat juga merupakan faktor yang melembapkan proses perkembangan sesebuah drama.
Pembinaan sebuah drama yang lengkap bergantung kepada 4 item utama iaitu watak,konflik,plot dan dialog.Seandainya seorang sasterawan mampu memanipulasi keempat-empat item ini dengan baik,maka sebuah drama yang baik berjaya menembusi frekuensi citarasa masyarakat pada kurun ke 20.

Novel.

Jenis sastera bentuk “novel” bukanlah jenis tulisan Sastera Arab asal, mahupun juga bukannya tergolong sebagai tulisan Sastera Arab moden, sejajar dengan penjajahan. Sastera bentuk “novel” merupakan fenomena abad ke dua-puluh yang telah mengalami beberapa peringkat ciptaan. Bermula dengan penterjemahan ke atas “novel” Barat disusuli peringkat peniruan, diakhiri dengan peringkat dianggap sebahagian sastera Arab, dan justeru kini sebahagian kesusasteraan sejagat. Antara aspek penyesuaian ini adalah penterjemahan banyak karya Arab ke Bahasa Inggeris dan bahasa-bahasa asing yang lain. Sehingga tahun 2001, lebih seratus “novel” bahasa Arab sudahpun diterjemah ke bahasa Inggeris.



Rujukan :
http://fit3nan.wordpress.com/2008/01/23/drama-menelusuri-sastera-arab-moden/
http://mypembaca.blogspot.com/2009/03/kegemilangan-sastera-arab.html
http://terjunkelangit.blogspot.com/2009/10/revolusi-perancis-1789.html
http://islamlib.com/id/artikel/bapak-pembaruan-pemikiran-keagamaan-mesir/
http://mmyjordan.blogspot.com/2009/06/masyarakat-kesenian-dan-sastera.html
http://psasir.upm.edu.my/4789/1/FBMK_2008_12.pdf
كتاب النفد العربي القديم : الدكتور إحسان عباس
تشكل الموقف النقدي عند : أدونيس ونزار قباني
تاريخ الأدب عند العربية : الدكتور إحسان عباس
كتاب كليلة و دمنة : إبن مقفّع




Disediakan oleh :
Shafiqah Saharudin,
Penyelaras Qisim Adab,
Tahun 4, Jamiah Yarmouk.

No comments: